Obat Kurang Piknik? Jogja!


Jadi ini cerita ketika saya berada di kampung halaman dan ini terjadi sehabis perjalanan mbolang dari Jakarta ke Boja bersama si Mogu akhir tahun 2014 kemarin. Liburan tanggal 25 - 28 Desember 2014 waktu itu saya manfaatkan sebaik mungkin. Nah, kebetulan hari itu hari Sabtu, tanggal 27 Desember 2014, bertepatan dengan hari dimana tempat kerja Unyun mengadakan acara piknik bersama ke Jogja. Wow, Jogjaaaa! 

Alhamdulillah, saya di ajak Unyun untuk ikut serta dalam piknik tersebut, wohoo. Jogjaaaa!

Seperti yang sudah sampeyan tahu, buat yang sudah pernah mbaca keluh kesah saya yang kurang piknik. Rasanya hidup yang gitu-gitu saja itu serasa nggado mie instan tanpa bumbu dan micin, rasane anyep tur sepo. Makanya ketika ada tawaran untuk ikut bersama dalam acara piknik tersebut tanpa basa basi basi langsung saya iyakan. Ya kan Nyun? Hee.

Menjemput Unyun

Setelah siap dengan pakaian dan peralatan tempur yang akan saya bawa piknik, pagi itu sekitar pukul setengah 6-an saya berangkat menjemput Unyun di rumahnya. Rencana awalnya sih mau berangkat pukul-5 an, karena bus rencananya mulai berangkat ke Jogja pukul 6 pagi. Tapi dasarnya saya ini superwolesman, sampai ditempat Unyun kira-kira sudah hampir pukul 6, padahal jarak rumah Unyun sampai ke parkiran bus di Semarang paling tidak butuh waktu setengah jam perjalanan, itu pun kalau nda macet.

Untungnya pagi itu jalanan lancar dan bebas hambatan, perjalananpun bisa agak dipercepat setelah melewati jalur alternatif, untungnya lagi jalanan yang kami lewati sudah bagus dan tidak belong-belong seperti saat akan saya tinggal merantau ke Jakarta dulu. Walaupun Unyun sempet ngambek gara-gara takut ditinggal bus, akhirnya sumringah juga setelah tahu busnya juga ngasih toleransi setengah jam dari waktu keberangkatan.

Bus pariwisata terparkir di depan RS

Jogja I'm Comming

Bus yang akan kami tumpangi ini parkir di depan salah satu rumah sakit di Semarang. Jadi setelah sampai di parkiran bus tersebut, saya langsung membelokan motor saya ke parkiran rumah sakit tersebut. Oh ya, perjalanan dari rumah ke Semarang ini saya mengandalkan performa si Njanges. Meski sudah pernah membawa kenangan buruk bagi saya, tetapi si Njanges ini tetep menjadi andalan saya kalau kemana-mana. Oke skip. Motor sudah di parkir, helm sudah dititipkan, dan acara kebeletpun sudah dituntaskan di toilet rumah sakit, sekarang? saatnya berangkaaattt!

Mbak Aul dan Unyun di dalam bus saat keberangkatan ke Jogja
Narsis, thanks buat yang sudah mau fotoin kami
Percobaan foto dengan bingkai wafer bolong

Sekitar pukul setengah 7 bus pun melaju perlahan meninggalkan rumah sakit tersebut. Perjalanan ke Jogja kali ini benar-benar saya nikmati, gimana nda, akhirnya setelah sekian lama ndekem di kosan dan membuat diriku yang merasa kurang piknik ini jadi terobati karena Jogja, oh Jogjaaa, sayonara uripku kurang piknik.

Foto diambil saat bus berhenti di WC umum daerah Temanggung

Perjalanan dari Semarang ke Jogja kali ini lumayan memakan waktu agak lama, kalau nda salah sekitar 7 jam-an. Jadi kalau start awal dari rumah sakit tadi pukul 06.30 sampai tujuan pertama itu kalau gak salah pukul 13.30, nah benerkan sekitar 7 jam-an. Mungkin karena di perjalanan sesekali menaikkan anggota piknik yang memang sengaja menunggu di jalan jadinya perjalanan tidak langsung wuss ke tujuan.

Gembira Loka

Pintu masuk Gembira Loka
Welcome to Gembira Loka

Oke, tujuan wisata atau piknik pertama ini adalah kebun binatang kebanggaan warga Jogja, Gembira Loka. Suasana Jogja yang memasuki hari libur nasional ini membuat bus kami tidak kebagian tempat parkir. Alhasil kami diturunkan di jalan dan bus juga parkir di pinggir jalan. Keluar dari bus, langit di atas terlihat mendung dan sepertinya sebentar lagi hujan. Duh gawat! bisa gagal nih nikmatin piknik kali ini kalau hujan, batin saya. Setelah mengantri di gerbang masuk akhirnya sesampainya di dalam area Gembira Loka kami pun makan siang bersama, alhamdulillah, nasi kotak siang ini lumayan mengganjal perut yang sedari pagi cuman diisi mie instan.

Selesai santap siang, kami mulai terpisah dan membentuk rombongan sendiri-sendiri. Maklum, kalau  yang masih pacaran masa ya nda mau nikmatin keberduaanya di tempat wisata yang lumayan elok ini. Yang sudah berkeluarga pun pastinya pengen nikmatin bareng keluarganya. Nah kalau saya, ngikutin Unyun yang pengen liat sodaranya :p

Unyu, Unyun, Unyu

Ada yang bermain di belakang Unyun

Suit..suittt

Sstt... nda romantis

Simpanse

Eh, Unyun sedang ngapain nih?

Seperti yang saya perkirakan, rintik-rintik hujan mulai berjatuhan dengan girangnya. Saya yang tidak membawa payung akhirnya menikmati hujan ini bersama Unyun, yah kehujanan deh, ahihi, kalau di pikir-pikir suasananya cocok buat syuting pilem India. Ciyuss. 

Unyun dan Mbak Aul and Kuda Nil and Zebra

Mas Angga dan Mbak Aul lagi nyantap siang, anggota panastak-kah?

Sing moto di foto

Ciee jerapahnya...

Oh ya, saya dan Unyun berjalan menikmati areal wisata Gembira Loka ini bareng sama mbak Aul dan mas Angga. Nah, jadi kalau pas acara foto-foto gitu bisa saling gantian. Lumayan, itung-itung buat saya bisa belajar foto-foto pake model beneran. Cuman, ya itu tadi, acara foto-foto jadi agak terhambat gegara hujan lumayan semakin deras.

Taman Pelangi

Taman Pelangi, Jogja

Acara di Gembira Loka berlangsung agak lama. Sekitar pukul 15.30 kami sudah berada di bus untuk melanjutkan acara di tempat selanjutnya. Dan tujuan selanjutnya adalah Taman Pelangi, pernah denger? saya baru kali ini tahu ada Taman Pelangi di Jogja.

Pukul 18.10-an kami sampai di Taman Pelangi di sambut dengan hujan yang sudah reda. Jadi turun dari bus menuju loket masuk Taman Pelangi kami bisa agak santai sembari melihat sekeliling.

Setelah masuk di areal Taman Pelangi saya mencari toilet dan mushola. Kebetulan waktu itu Unyun masih mendata teman-teman anggota piknik di loket masuk, jadinya bisa saya tinggal dulu. Antrian toilet dan mushola kali ini agak padet, dan tidak sebanding dengan banyaknya pengunjung yang memanfaatkan fasilitas ini. Malahan, air di tempat wudlu mushola pas mau tak pakai malah mampet, untungnya ada air kran yang agak jauh dari mushola mengalir lumayan lancar dan bisa untuk wudlu. Musholanya juga kecil, jadinya mau nda mau antri untuk sholat. 

Kenapa ya ditempat wisata yang mayoritas orangnya wajib untuk sholat malah musholanya kecil-kecil, apa mungkin ini strategi biar orang jadi aras-arasen buat sholat. Atau memang tidak ada lahan dan dana untuk membangun mushola yang layak dan nyaman. 

Oops, malah ngelantur, skip.

Saat wudlu tadi saya sudah merasakan rintik-rintik hujan, dan akhirnya pas selesai sholat. Bress. Hujan! Nasib memang, piknik di musim penghujan memang resikonya seperti ini, saya maklum, beneran. Tapi rada nggrundel juga, mbokya hujannya ntar saja ya Allah biar pikniknya puas. Eh, hujan kan rejeki ya? Rejeki kok ditunda-tunda! Ampuni baim saya ya Allah.

Selesai sholat langsung saya cari Unyun, dan saya temukan sedang bersama mbak Aul dan mas Angga di area showroom pesawat. Sembari menunggu hujan agak reda, kami pun menyempatkan foto-foto. Tidak banyak foto yang bisa dihasilkan, ini karena keadaan malam yang gelap ditambah hujan yang agak deras membuat beberapa foto jadi tidak maksimal hasilnya.

Pesawat lho bukan baling-baling bambunya Doraemon
Mbak Aul, Mas Har, Unyun di showroom pesawat

Beberapa saat setelah foto-foto di showroom pesawat, hujan akhirnya terlihat agak reda. Mengingat waktu yang semakin larut, akhirnya saya, Unyun, mbak Aul dan mas Angga nekat jalan-jalan di area Taman Pelangi. Eman-emang dong kalau ke Taman Pelangi cuman nunut ngiyup.

Unyun at terowongan ceritanya

Unyun ungu

Ahihihi

Ada yang manis nih

Apa si Unyun sebangsa jamur-jamuran?

Just penampakan

Mas Angga, Mbak Aul dan Unyun di keremangan lampu pohon

Unguuu

Belum puas menjelajahi seluruh area Taman Pelangi tiba-tiba hujan turun lagi. Mengingat waktu untuk acara di Taman Pelangi juga hampir habis akhirnya kami semua memutuskan kembali ke bus untuk perjalanan selanjutnya. Sesampainya di bus ternyata belum semua orang berkumpul. Mas Angga yang mungkin merasa sudah lapar menawari kami sego kucingan, karena saya dan Unyun juga merasa lapar tawaran tersebut kami iyakan. Berhubung hujan saat itu lumayan deras dan payung juga hanya satu akhirnya mas Angga yang berangkat sendiri membeli sego kucingan. Menyantap sego kucingan ditambah minuman jahe anget saat hujan-hujan begini memang bener-bener sedap dan mantap. Meski porsi sego kucingan memang sedikit tapi lumayan buat mengganjal perut kami yang keroncongan.

Romantisnya makan sego kucing bareng Unyun


Pusat Oleh-Oleh Bakpia Djava

Setelah seluruh anggota rombongan piknik kumpul semua, bus pun berangkat ke tujuan selanjutnya, pusat oleh-oleh. Sekitar pukul 20.40, bus sampai di pusat oleh-oleh Bakpia Djava. Disini tersedia beragam jajanan khas daerah Jogja, meski begitu makanan khas daerah lain juga tersedia disini.

Pusat oleh-oleh Bakpia Djava, Jogja
Pilih-pilih jajan buat orang di rumah

Pohon natalnya bagus

Back To Semarang

Setengah jam-an puas berbelanja oleh-oleh kamipun melanjutkan perjalanan pulang. Jadi bisa di simpulkan tempat wisata acara piknik kali ini adalah Kebun Binatang Gembira Loka dan Taman Pelangi ditambah pusat oleh-oleh Bakpia Djava. Sebenernya ada satu tempat yang menjadi tujuan kami yaitu Malioboro. Tapi, berhubung jalanan ke Malioboro sangat macet dan tidak bisa dilalui bus kami, akhirnya acara ke tempat tersebut dibatalkan, jan nggelani

Perjalanan pulang dari Jogja sampai ke Semarang saya habiskan dengan tidur nyenyak. Disamping pemandangan diluar nda begitu jelas karena hujan, saya juga menjaga daya tahan tubuh dengan tidur agar fit buat perjalanan pulang dari Semarang ke rumah. Takutnya kalau nda tidur malah ngantuk pas naik motor, apalagi mboncengin si Unyun. Nah, karena tidur ini tahu-tahu pas hampir pukul 01.00 tanggal 28 Desember 2014 mbak Aul dan mas Angga yang duduk dibangku sebelah sudah tidak ada ditempat, wah gelo lagi nda sempet dipamiti. Kemungkinan sudah turun dari tadi pas sampai di deket rumahnya

Berhubung rumah sakit tempat saya memarkirkan Njanges sudah dekat, saya dan Unyun merapikan jaket dan sekalian mengecek barang-barang bawaan termasuk oleh-oleh, takutnya sih kalau ada yang ketinggalan.

Sampai Rumah

Pukul 01.00-an akhirnya bus berhenti di jalan depan rumah sakit. Sambil berjalan gontai saya dan Unyun menuju ke parkiran si Njanges. Malam itu lumayan dingin karena sehabis di guyur hujan, sembari Unyun menukarkan kartu penitipan helm saya memakai jas hujan buat jaga-jaga kalau kena hujan dadakan, lagian kalau pakai jas hujan di pinggir jalan terlalu riskan, apalagi jalanan yang akan kami lalui sepi dan sudah jarang kendaraan yang melintas. Selesai Unyun memakai jas hujan kamipun meninggalkan parkiran rumah sakit tersebut, yuk, lets go home.

Seperti dugaan saya, jalanan dari Semarang ke rumah sangat sepi. Apalagi setelah masuk ke jalan daerah, suasananya lumayan serem. Pokoke nda lepas dari doa dan was-was selama perjalanan. Dan, alhamdulillahnya kami selamat sampai rumah tidak kurang satu apapun. 

Terima kasih Unyun, terima kasih mbak Aul, mas Angga dan terima kasih untuk semuanya yang sudah berkenan menerima saya ikut rombongan piknik ke Jogja akhir tahun 2014 kemarin. Semoga tulisan ini bisa mengingatkan kita kembali. Salam.

Ngringkel bareng mpus di rumah

0 Response to "Obat Kurang Piknik? Jogja!"

Post a Comment

Tidak ada gading yang tak retak.Tak ada kesalahan yang tak terma'afkan. Hanya yang maha segalanya yang sempurna.

Mari kita pererat tali silaturahmi dengan meninggalkan komentar yang bermutu dan membangun :)