Ini Mogu, Bukan Moge Juga Bukan Mocil

Ehm, selama di Jakarta dan selama berpisah dengan Njanges, motor kesayangan saya. Setiap berangkat kerja saya selalu nebeng mas Ari. Kebetulan mas Ari ini satu kost dan satu kerjaan dengan saya, jadi setiap hari saya bisa nebeng buat berangkat kerja, karena mas Ari setiap harinya selalu berangkat kerja naik motor. Mengapa saya selalu nebeng dan tidak naik angkutan umum? Karena dari tempat saya kost sampai kerjaan tidak dilalui angkutan umum, jadi mau tidak mau harus punya kendaraan sendiri kalau gak ya nebeng.

Selama menjadi seorang boncenger, tidak jarang saya merasa ewuh pakewuh dengan mas Ari, karena disamping saya nebeng gratis, saya ini terkadang merasa sangat merepotkan mas Ari. Gimana tidak, disamping urusan kerjaan terkadang kalau saya ada urusan keluar saya meminta bantuan mas Ari untuk mengantarkan, sorry mas tak repotin terus.
  
Nah, setelah sekian lama saya bekerja di Jakarta, dan juga menjadi seorang boncenger. Dari kebijakan kantor tempat saya bekerja akhirnya saya bisa mempunyai motor untuk mobilitas kerja saya sehari-hari. Sejak saat itu lulus sudah saya menjadi seorang boncenger sejati, Alhamdulillah
Seperti kebiasaan saya yang suka menamai benda-benda yang saya miliki, motor ini pun juga saya namai. Motor ini saya namai Mogu, eits, mogu bukan berarti motor saya ini termasuk moge ( motor gede ) tapi juga bukan mocil ( motor kecil ). Mogu sendiri kepanjangan dari Motor Gue, karena motor ini saya dapat di Jakarta yang identik dengan bahasa gaulnya lu gue lu gue-nya, hehe.


Mogu sedang dimandiin
Oh ya, postingan ini bukan sebagai ajang pamer atau sejenisnya. Postingan ini saya maksudkan untuk perkenalan nama Mogu, karena untuk postingan-postingan selanjutnya kemungkinan akan sering menggunakan Mogu sebagai bahan cerita. Oke mas/mbak, mungkin cukup segini dulu postingan kali ini. Byeee.

0 Response to "Ini Mogu, Bukan Moge Juga Bukan Mocil"

Post a Comment

Tidak ada gading yang tak retak.Tak ada kesalahan yang tak terma'afkan. Hanya yang maha segalanya yang sempurna.

Mari kita pererat tali silaturahmi dengan meninggalkan komentar yang bermutu dan membangun :)