Sambatan Nambah Ketinggian Antena Wifi


Hari ini hari minggu tanggal 28 Juni 2015. Sahur udah, sholat subuh udah, nyapu udah, bakar sampah udah, nata laptop buat “mini warnet” udah, sekarang saatnya nyempetin buat nulis di blog. Nah, postingan kali ini mau nyeritain kejadian 2 hari yang lalu, tepatnya hari Jum’at. Hari Jum’at bagi saya adalah hari yang baik untuk memulai/melakukan sesuatu, termasuk acara sambatan yang akan saya ceritakan ini.

Sebenernya bukan apa-apa, dan mungkin gak penting buat diceritain, tapi daripada udah ada poto-poto dokumentasi dan rasanya eman kalau potonya cuman ngendap di memori akhirnya saya pikir lebih baik saya bikin cerita di blog. Ada sih facebook, tapi kalau poto-potonya cuman di upload tanpa ada cerita yang menyertainya tuh rasanya gak afdol, ya kan?

Flashback sebentar gaes, jadi begini, semenjak saya resign dari kerjaan lama dulu di Jakarta, saya bikin hotspotan kecil-kecilan di rumah, atau biasa dikenal dengan sebutan RT/RW Net. Oh ya, kayanya dulu pernah saya ceritain di postingan yang ini.

Dulu, pertama kali pasang antena buat access point tuh sifatnya masih coba-coba. Karena dasarnya dulu saya bikin hotspotan ini juga iseng-iseng aja. Siapa tahu ada yang mau ikut nggunain internet yang terpasang di rumah, itung-itung mbantu bayar tagihan internet bulanan. Alhamdulillah, malah bisa ngehasilin sesuatu di luar perkiraan.

Ketinggian antena before (dokpri)

Nah, karena iseng-iseng itulah, pada pemasangan yang pertama antena yang digunakan juga asal ada aja. Pada waktu itu ada tiang bendera yang gak digunain, alhasil akhirnya saya gunain buat masang access point. Pendek sih, tapi setelah saya survei sinyalnya lumayan bisa mengcover rumah yang berpotensi menggunakan hotspotan saya.

Ketinggain antena after (dokpri)

Singkat cerita, lambat laun semakin lama dan semakin kesini yang mau nyambung ke hotspotan punya saya semakin bertambah, dan saya pun kayanya perlu bikin sesuatu gebrakan baru. Ting! Kepikiran buat nambah ketinggian antena. Siapa tahu dengan menambah ketinggian yang mau ngikut hotspotan juga ikut bertambah, dan juga kualitas sinyal buat pelanggan tetap bisa menjadi lebih stabil.

Beberapa yang saya persiapkan diantaranya kabel UTP, tiang antena dan jasa seorang Bapak kebanggan. Dan alhamdulillah, pada waktu pemasangan ada tambahan bantuan dari om Nur, bulek Yur, Tyas dan Isna. Dua orang terakhir cukup mbantu jadi temen ngobrol, hehe. Untuk tiang antena yang saya pergunakan cukup sederhana, maklum wong ndeso, tiangnya ngandelin pring alias pohon bambu. Tapi bagi saya dengan berdirinya tiang ini sudah bikin saya seneng, usaha saya gak sia-sia. Hasil survei sinyal setelah tiang berdiri dan ketinggian bertambah dari yang sebelumnya menunjukan peningkatan jangkauan dan kestabilan di sisi pengguna rumahan.

Selfie dulu, ada om nur di belakang (dokpri)

bapak, bulek yur, tyas, dan isna (dokpri)

Sambatan pemasangan antena ini berlangsung dari pukul 9 pagi dan berakhir pukul 3 siang dengan di selingi istirahat sholat Jum’at dari pukul 11 sampai 1 siang. Personil aktif yang terlibat dalam pemasangan ini adalah bapak, om nur dan bulek yur. Lha saya? Saya bagian bantu-bantu dikit, dokumentasi dan ngarah-ngarahin (kurang ajar banget kan sama orang tua) sambil sesekali ngobrol sama Tyas dan Isna. Siang itu panas sih, tapi apa daya masih bulan puasa, mau nyirup atawa ngees teh juga gak mungkin kan, ya udah nikmatin aja.

Konsep penempatan antena RTPapat.Net

Terima kasih sekali lagi buat bapak, om Nur, bulek Yur, Tyas dan Isna yang sudah terlibat dalam sambatan ini. Besok-besok jangan kapok ya kalau di ajak sambatan lagi, hihi, kalau gak puasa ada jajanannya wis, ciyussss.


Bapake lagi nyiapin kabel (dokpri)

Om Nur, Bulek Yur dan Bapak lagi sambatan

Ngepasin antena

Pas bolongan

Tiang antena sudah berdiri

Ruang anu

Mini warnet dan hotspot RTPapat.Net

Lingkungan sekitar, eh ada penampakan

0 Response to "Sambatan Nambah Ketinggian Antena Wifi"

Post a Comment

Tidak ada gading yang tak retak.Tak ada kesalahan yang tak terma'afkan. Hanya yang maha segalanya yang sempurna.

Mari kita pererat tali silaturahmi dengan meninggalkan komentar yang bermutu dan membangun :)