Cerita Perjalanan Jakarta - Boja Bersama Mogu - Part 2


Ini kelanjutan dari cerita liburan akhir tahun 2014 kemarin. Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya. Akhir tahun 2014 terdapat beberapa tanggal merah yang bisa saya pergunakan untuk mbolang sampai ke negeri Boja, ahahai negeri Boja? Skip. Oke, seperti kita ketahui, tanggal merah artinya libur telah tiba, horeee. Ada hari Natal tanggal 25 Desember, disambung cuti bersama tanggal 26 nya, lalu tanggal 27 dan 28 bertepatan dengan hari Sabtu dan Minggu, haha, libur panjaaaang.

Nah, postingan kali ini bercerita tentang perjalanan saya dari Boja ke Jakarta. Jadi ceritanya saya sudah melewati liburan panjang tanggal 26 sampai tanggal 29 di kampung halaman. Dan sekarang saatnya balik maning nyang Jakarta, huhuhu. Eh, sebentar, kok tanggal 29 ya? Bukannya liburannya cuman sampai tanggal 28?

Jadi begini mas mbak. Tanggal 27 nya saya ada acara ke luar kota. Nah, di acara itu saya sempat kehujanan, kedinginan dan berakhir dengan badan meriang plus pusing. Padahal beberapa hari sebelum keberangkatan saya dari Jakarta ke Boja sudah sempat meriang duluan, mungkin karena meriangnya belum sembuh betul jadi kumat lagi karena kena hujan.

Karena alesan itulah saya jadi menunda kepulangan saya ke Jakarta pada hari Minggu itu, karena kalau saya paksakan juga khawatirnya ndak sampai tujuan sesuai rencana.

Tanggal 29 nya, dimana saya seharusnya sudah berangkat kerja, terpaksa hari itu saya tidak bisa berangkat jadi saya sempatkan pagi itu untuk ijin tidak berangkat ke bos saya. Oke, skip.

Malem harinya, tanggal 28 Desember, saya merasa badan saya udah agak entengan, jadi rencana kepulangan saya ke Jakarta pada Senin, tanggal 29, semakin mantap. Malem itu juga saya siap-siapkan barang yang akan saya bawa ke Jakarta, eh tapi minus oleh-oleh dhing, hehe. Kalau ada yang mbaca dan ngarep oleh-olehnya mohon di maapkan kekhilafan saya ya, ahihihi.

Males-Malesan

Pagi itu tanggal 29 Desember saya bangun agak siangan, rasanya males banget buat bangun. Abis sholat subuh balik glesotan lagi di kasur depan TV. Padahal rencananya saya mau start dari rumah pukul 06.00 WIB, jadi sampai Jakarta biar gak kemaleman. Nyatanya, sampai pukul 08.00 WIB saya masih asyik ngguyoni adek saya yang paling bontot.

Adek saya yang paling kecil
Malahan, tiba-tiba paklek saya dateng ke rumah. Wah, jadinya saya malah keasyikan ngobrol dan bahkan saya ikut ke rumah mbah putri, karena paklek saya ini masih tinggal satu rumah sama mbah putri.

Prepare Dadakan

Tak terasa sudah1 jam saya berada di rumah mbah putri. Duh, bisa batal berangkat lagi nih, batin saya. Tapi, setelah saya pikir mateng akhirnya saya bulatkan tekad buat berangkat hari itu juga. Segera juga saya pamit ke pada mbah putri. 

Jarak rumah saya dan rumah mbah putri gak begitu jauh, paling-paling cukup 10 menit jalan kaki santai. Sesampainya dirumah saya segera saja bersih-bersih badan, memakai pakaian tempur dan mengecek ulang barang bawaan saya.

Berangkat

Sekitar pukul 11.00 WIB saya menuju rumah mbah putri bersama ibu dan adek saya. Oh ya, ibu saya ini selain sebagai ibu rumah tangga juga mempunyai usaha warungan. Usaha warungan ibu saya ini ada di depan rumah mbah putri jadi ibu saya kebetulan waktu itu mau berangkat buat jaga warung, berhubung berbarengan sama saya yang mau berangkat jadinya saya boncengin sampai ke rumah mbah putri sekaligus warung ibu.

KM awal si Mogu, masih di rumah mbah putri
Sesampainya di rumah mbah putri saya langsung berpamitan sama ibu dan mbah putri dan juga paklek dan bulek yang ada di rumah mbah putri tersebut, tak lupa sama adek dan keponakan-keponakan kecil. Kebetulan bapak sedang keluar kota jadinya tidak bisa pamit secara langsung.

Perjalanan


Mbah Putri dan Ibu + adek saya
Pukul 10.19 WIB saya menyempatkan foto rumah mbah putri, niatnya buat diposting ke blog biar perjalanan saya ini ada dokumentasinya. Selesai foto-foto, lanjut salim sama mbah putri dan ibu saya langsung mengarahkan Mogu ke jalan raya Boja.

Rute yang saya ambil kali ini sama dengan rute saat perjalanan dari Jakarta ke Boja. Chekpoinnya pun hanya kebalikannya dari cerita perjalanan yang pertama, ini dia checkpoint yang saya buat:
  1. Boja (Jateng)
  2. Kendal (Jateng)
  3. Batang (Jateng)
  4. Pekalongan (Jateng)
  5. Pemalang (Jateng)
  6. Tegal (Jateng)
  7. Brebes (Jateng)
  8. Cirebon (Jabar)
  9. Indramayu (Jabar)
  10. Karawang (Jabar)
  11. Bekasi (Jabar)
Tadinya perjalanan ke Kendal mau lewat Semarang, cuman berhubung sudah kesiangan jadi saya lewat jalur alternatif. Rumah - Boja - Darupono - Kaliwungu - Kendal.

Perjalanan dari Rumah menuju Kendal ini sangat saya nikmati disamping masih daerah sendiri, jalanan juga ndak begitu rame jadinya lancar jaya tanpa hambatan yang berarti. Mungkin bisa saya gambarkan sedikit suasana perjalanan dari Boja sampai Kaliwungu, sepanjang perjalanan kanan kiri masih banyak didominasi hutan karet dan hutan jati, jadinya siang itu saya tidak merasakan kepanasan.

Salah Jalan?

Perjalanan dari rumah sampai ke kendal akhirnya bisa lampaui dengan lancar karena memang saya sudah hapal jalan menuju Kendal.

Nah, diperjalanan dari Kendal ke Batang saya mulai mengandalkan insting dan plang arah jalan. Maklum, ini merupakan perjalanan pertama saya dengan jarak yang begitu jauh dan arah jalan yang hanya saya ingat saat perjalanan dari Jakarta ke Boja pada postingan pertama.

Kebingungan saya memuncak ketika dihadapkan pada pilihan arah menuju alas roban. Jadi ceritanya, saat itu saya menemui jalan bercabang ke kanan dan ke kiri. Yang ke kanan, tertulis "Jalan Lama" dan yang ke kiri tertulis "Jalan Baru". Sungguh saat itu mau tidak mau saya harus segera memutuskan untuk lewat jalan yang mana. Jalan Lama atau Jalan Baru. Yang saya khawatirkan saat itu adalah saya salah memilih jalan Alas Roban yang biasanya digunakan untuk truk dan bus-bus besar.

Cuss, Mogu saya belokkan ke arah kiri. Padahal sebenernya ya mas bro, banyak motor-motor yang mengarah ke arah kanan. Walah, ternyata, jalan yang saya lalui ini benar-benar jalan baru. Jalananan beton yang saya lalui ini malah masih sepi, bahkan saya jadi semakin khawatir karena sepertinya hanya saya saja sepeda motor yang melalui jalan ini. Duh, asli sayanya memang nekatan mau tidak mau karena udah kepalang tanggung saya larikan Mogu sebisa mungkin segera melewati jalan itu.

Alhamdulillah, akhirnya sampai juga saya di ujung percabangan jalan Alas Roban. Woh, ternyata memang saya salah jalan, haha. Ternyata motor-motor memang pada lewat jalan yang ke arah kanan. Ya sudah terlanjur, itung-itung buat pengalaman.

Halo Pekalongan

Kali ini tujuan saya adalah Pekalongan. Perjalanan dari Batang sampai ke Pekalongan alhamdulillah lancar dan masih terkendali. Disini saya fokus di perjalanan, jadinya tidak ada kenang-kenangan yang bisa saya ceritakan.

Foto Pertama di Perjalanan

Dari Pekalongan perjalanan berlanjut ke Pemalang. Saat itu sampai di daerah Pemalang sudah waktunya sholat Dhuhur. Sambil menjalankan Mogu dengan santai sesekali saya menengok  ke kiri untuk mencari masjid yang sekiranya aman dan bisa buat istirahat.

KM si Mogu sampai di perbatasan Pemalang - Tegal

Perbatasan Pemalang - Tegal
Sampai pada perbatasan Pemalang dan Tegal saya belum menemukan masjid yang cocok, akhirnya saya berhenti sejenak di pinggi jalan untuk mengabadikan momen perpindahan saya dari Pemalang ke Tegal, hehe. Oh ya, foto itu diambil sekitar pukul 12.51 WIB.

Rehat Sejenak

Pukul 13.28 WIB, saya mampir di masjid yang berada di jalan pantura Tegal.Saya pilih masjid yang sekiranya aman untuk parkir Mogu dan nyaman buat beristirahat. Masjidnya lumayan besar, di pelatarannya juga teduh karena dipasang tratak. Jadinya istirahat pun lumayan menyenangkan. Selepas sholat dhuhur, saya melihat ada mbah-mbah yang sudah sepuh berjualan di pelataran masjid, ah, salut buat beliau. Rasanya pengen nyoba beli karena kasihan, tapi alhamdulillah beliau sudah kelarisan sama anak-anak yang ikut rombongan mobil orang tuanya, jadi selain saya banyak juga yang beristirahat di masjid tersebut.

KM si Mogu ketika beristirahat di masjid daerah Tegal

Masjid Al Furqon di Kramat - Tegal

Mbahe jual jajanan

Mogu
Puas beristirahat saya bergegas melanjutkan perjalanan lagi. Start dari masjid pukul 14.03 WIB.

Sesampainya di Brebes saya beristirahat lagi di masjid Baitul Mu'minin daerah Kluwut, kira-kira saat itu pukul 15.00 WIB. Sambil menunggu masuk waktu sholat ashar saya nongkrong di atas Mogu sambil mainan hape.

KM si Mogu saat di masjid daerah Brebes

Dalemnya masjid Baetul Mu'minin di Kluwut - Brebes

Halaman masjid Baetul Mu'minin di Kluwut - Brebes

Prasasti masji Baetul Mu'minin di Kluwut - Brebes
Sampai waktunya sholat ashar saya segera wudlu dan ikut sholat berjama'ah di masjid tersebut. Selesai salam dan berdoa saya mampir ke warung sebelah masjid. Perjalanan yang lumayan panjang ini membuat perut saya minta diisi, sekalian menghilangkan ngantuk saya akhirnya memesan semangkok mie goreng rebus plus telor dan secangkir kopi susu hangat.
Nyantap dulu

Perbatasan Cirebon

Setelah merasa segar kembali saya melanjutkan perjalanan, kali ini target saya harus sampai Cirebon secepatnya karena takutnya sampai Jakarta bisa kemalaman. Pukul 16.25 WIB, Mogu saya arahkan ke pinggir jalan, jepret-jepret, saya foto-foto di perbatasan Brebes - Cirebon. Akhirnya sampai juga di Cirebon, itu artinya saya sudah meninggalkan Jawa Tengah dan berpindah ke Jawa Barat.

Sampai Kabupaten Cirebon

Welcom Kab. Cirebon - Jawa Barat

Jalan pantura Cirebon

KM si Mogu saat sampai Cirebon

View speedometer dengan background jalanan

Insiden

Foto di perbatasan Cirebon sudah didapatkan, sayapun melajukan Mogu kembali. Kali ini saya menggeber Mogu semampu saya. Jalanan pantura Jawa Barat mulus dan menyenangkan, apalagi menjelang maghrib cuacanya cerah dan jalanan lumayan sepi. Beberapa kali Mogu saya ntul sampai 100 KM/h, itupun juga hanya sesekali. Cuman satu yang membuat saya jadi menurunkan gas, ternyata dijalan ada beberapa lobang yang tidak kelihatan jadinya daripada terjadi hal yang ndak saya inginkan, saya lajukan Mogu dengan kecepatan yang secukupnya agar saya bisa lebih waspada.

Beberapa kilo saya melajukan si Mogu, akhirnya sampai di gapura selamat jalan Kabupaten Cirebon. Disini saya abadikan lagi momennya.

Menengok ke belakang untuk mengbadikan perbatasan

Gapura selamat datang Kabupaten Cirebon

Jalanan pantura Jawa Barat

KM si Mogu di setelah melewati gapura selamat jalan Kab. Cirebon

Narsis dulu, selfi dulu

Dalam perjalanan saya seperti mendengar bunyi-bunyian yang agak aneh, tidak seperti biasanya. Usut punya usut sesampainya di daerah Karawang, Mogu saya cek, walah ternyata plat nomor bagian depan sudah menggantung. Mur sebelah kiri ternyata terlepas dan jatuh di jalan, mungkin karena sempat beberapa kali terkena lobang dijalan jadinya kentrok-kentrok. Duh, gimana jal? Jadi kepikiran kenapa ndak bawa tali atau kawat drat, rasanya benda-benda remeh tersebut saya butuhkan saat itu juga. Akhirnya Mogu saya lajukan perlahan, sambil berharap agar mur yang sebelah kanan tidak ikut terlepas dan membuat plat nomor saya jatuh dan sambil sesekali saya tengok pinggir jalan siapa tahu ada tali yang terbuang.

KM si Mogu di pom bensin daerah Karawang, saat perbaikan plat nomor
Waktu menunjukan sudah hampir pukul sembilan malam dan saya masih sampai di daerah Karawang, ditambah saya harus berjalan perlahan agar plat nomer tidak jatuh. Sampai beberapa kilometer akhirnya saya belokkan Mogu ke arah pom bensin. Pikir saya disana mungkin ada tali atau sejenisnya yang bisa digunakan untuk mengikat plat nomer. Tapi nyatanya tidak ada, asem!

Eh, tiba-tiba saya inget kalau saya bawa mur dan baut cadangan buat plat nomer, walah. Saya ubek-ubek tas saya ternyata memang ada. Alhamdulillah, akhirnya terselamatkan juga hari ini, kalau ndak, bakal nda sampai-sampai Jakarta karena jalannya woles terus.

Perjalanan Panjang

Setelah insiden nggantungnya plat nomor Mogu. Perjalanan saya lanjutkan kembali. Kondisi badan yang sudah agak menurun ditambah malam yang semakin larut membuat perjalanan berasa tidak sampai-sampai. Perjalanan Karawang sampai ke Bekasi memakan waktu 1,5 jam-an belum lagi dari Bekasi ke Cengkareng sekitar 2 jam. Total 3,5 jam perjalanan malam itu dari Karawang sampai Cengkareng harus saya jalani.

Finish

Akhirnya sekitar pukul 23.30 saya sampai di kosan saya di Cengkareng, alhamdulillah. Rasanya bener-bener waow banget perjalanan dari Boja ke Jakarta sendirian naik motor. Sampai di kamar langsung bersih-bersih badan dan bersiap untuk istirahat. Sambil lihat-lihat foto yang saya ambil akhirnya saya terlelap sampai pagi.

KM si Mogu setelah sampai kantor keesokan harinya, jarak kost - kantor kurang lebih 7 KM

0 Response to "Cerita Perjalanan Jakarta - Boja Bersama Mogu - Part 2"

Post a Comment

Tidak ada gading yang tak retak.Tak ada kesalahan yang tak terma'afkan. Hanya yang maha segalanya yang sempurna.

Mari kita pererat tali silaturahmi dengan meninggalkan komentar yang bermutu dan membangun :)