Sandal Murahku Sandal Jakarta


Selama merantau di kota Jakarta, saya tinggal dan menetap di sebuah ruko bertingkat tiga (paling bawah dihitung lantai satu) dikawasan rumah sakit daerah Cengkareng, Jakarta Barat. Dengan biaya bulanan yang agak lumayan miring untuk ukuran kost didaerah tersebut, tentu saya anggap kost pilihan saya ini memang sudah tepat. Walaupun dalam hal fasilitas mungkin masih banyak kekurangan sana-sini saya anggap wajarlah, ono rego ono rupo. Pembahasan tentang kost ini saya bikinin cerita sendiri.

Kalau dalam hal fasilitas yang kurang mungkin saya masih dapat memaklumi tapi dalam hal keamanan hal ini cukup mengganggu saya. Jadi gini mas bro, selama saya ngekost disini sudah beberapa barang kepunyaan saya yang raib. Mungkin barang-barangnya sepele, tapi namanya saja hilang tentu dicari toh, dan tentunya menguras waktu dan pikiran yang seharusnya bisa saya gunakan untuk hal-hal yang produktif lainnya. Apalagi kalau barang yang hilang belum ada barang subtitusinya, huh ngalamat beli lagi.

Saya masih ingat, barang pertama yang hilang dari genggaman saya adalah sempak boxer! Ya, boxer hitam kesayangan saya tiba-tiba sudah tidak ada di jemuran. Padahal saya menjemurnya bersama dengan pakaian saya yang lain, mbok ya yang diambil jangan boxer. Lha wong boxer kumel, bekas saya kok ya mau, apalagi ukuran tubuh saya yang jauh dari kata ideal ini apa ya cukup kalau dipake sampeyan. Eh tapi mungkin saja keambil gak sengaja atau kabur kena badai angin, soalnya tempat njemur baju dikost saya ini berada dilantai tiga dengan area yang terbuka dan kanan kirinya rumah tetangga. Ya, mungkin memang kabur karena angin, saya maklum lagi.

Yang hilang selanjutnya soulmate saya nih mas bro, namanya sandal, halah sandal. Sandal? Yuhuu, bener banget, yang hilang sandal saya, sandal yang sudah menemani saya selama beberapa tahun karena saya masih ingat sandal itu saya beli waktu dulu masih kerja ditempat yang lama. Jadi kira-kira ada dua tahunan mungkin lebih sandal tersebut itu menemani saya. Lucunya mas bro, hilangnya sandal ini malah waktu kondisinya udah sekarat alias hampir putus srampatnya, payah. Mau gimana lagi namanya juga tempat kost pastinya saya gak ada firasat apapun bakal kehilangan sandal, toh saya kira semua orang yang ngekost disini punya sandal masing-masing, jadi saya gak kepikiran buat nggembok sandal saya.

Berhubung sandal adalah barang yang krusial yang wajib dan kudu ada buat saya, mau gak mau harus segera saya cari penggantinya, secara ini Jakarta mas bro, gak gaul gitu loh kalau jalan ke warteg sambil nyokor. Berbekal sandal nyolong pinjeman temen saya telusuri PKL yang sering mangkal dipinggir jalan buat nyari sandal pengganti. Rencananya mau cari sandal yang harganya 15 ribuan, soalnya temen saya pernah beli sandal dengan model lumayan bagus dengan harga segitu. Tapi jelas sandal punya temen tidak awet, baru beberapa minggu dipake sekarang sudah tidak pernah dipake lagi karena sudah nglotok alasnya. Pikir saya sih mungkin tergantung pemakaian juga, wong sandal lem-leman pikir saya memang gak boleh kena air, jadi saya nekatin buat nyari sandal yang sama.

Jalan dari tempat kost saya sampai pojok akhir tempat mangkal PKL dijalan tersebut akhirnya saya putuskan untuk mampir ketempat penjual sandal 15 ribuan. Cuman setelah dilihat-lihat lagi model sandal yang dijual agak berbeda dengan yang teman saya beli, dan yang bikin saya tambah geli ternyata harga 15 ribu dapat dua pasang sandal, yihaa. Walaupun sandal yang dijual berbeda, tapi model yang dipake gak kalah keren dengan punya temen saya, malah sandal ini kayanya bakal lebih awet karena gak pake lem-leman. Awet kalau gak ilang lagi sih, haha. Setelah pilih sana pilih sini, jajal ini jajal itu akhirnya dua pasang sandal berhasil saya kuasai dan saya bawa pulang dengan hati yang sumringah, alhamdulillah. Nah, sampai dikost saya abadiin momen inreyen bersama sandal baru saya. Ya walaupun sandal murah, tapi kalau belinya di Jakarta tetep lebih bergengsi kan mas bro, apalagi kalau dibawa mudik buat oleh-oleh, hahaha. Mak, tak bawain sandal dari Jakarta! Sadis -_-.

Penampakan sandal di tempat kerja

0 Response to "Sandal Murahku Sandal Jakarta"

Post a Comment

Tidak ada gading yang tak retak.Tak ada kesalahan yang tak terma'afkan. Hanya yang maha segalanya yang sempurna.

Mari kita pererat tali silaturahmi dengan meninggalkan komentar yang bermutu dan membangun :)