Hape Bejat!


Sudah beberapa minggu ini hape yang saya miliki terlihat sifat aslinya. Mulai dari suka lag, lemot, ngedrop, panas dan kadang yang bikin jengkel notifikasi di hape saya ini tidak keluar alias tidak up to date, payah! Tapi untungnya keadaan hape saya belum sampai taraf mati sendiri.

Hape yang belum genap setahun ini memang saya beli dengan pertimbangan yang kurang begitu matang, bagaimana tidak, hape dengan kapasitas RAM sebesar 256 MB tetep saya beli, sembrono kan. Padahal saya ini termasuk orang yang paling suka memaksimalkan apa-apa yang saya punya, termasuk hape. Jelas saja sifat asli dari hape saya cepat keluar meski hape ini belum genap berumur setahun, lha wong dengan kapasitas RAM segitu saya jejali dengan beragam aplikasi yang sebajek.

Jadi begini mas bro, awal mulanya saya sudah mempunyai  hape dengan RAM yang lebih besar dari hape yang sekarang. RAM hape saya yang dulu sebesar 512 MB, ya lumayan enak lah buat diisi aplikasi yang lumayan banyak. Berhubung hape yang 512 MB ini hanya berjalan di jaringan CDMA saya pun berniat mencari hape pengganti yang bisa berjalan di jaringan GSM.

Tepatnya waktu itu beberapa hari setelah hari raya Idul Fitri 2014 dimana sisa uang THR masih tersisa sedikit lumayan. Saya dan Pak Lek saya menuju konter hape yang lumayan terkenal di kota kecamatan. Mengingat dana yang saya bawa tidaklah terlalu banyak, hape yang saya incar pun tentunya bukan yang muluk-muluk apalagi wah dan branded. Sebelumnya saya memang sudah mempunyai inceran pada salah satu hape yang pernah saya lihat speknya di internet, sebut saja Anu (nama disamarkan). Nah di konter hape ini ternyata Anu ini mempunyai adik ipar yang layarnya ternyata lebih besar, jika Anu masih menggunakan layar 3,5 inch lain halnya dengan adik iparnya, sebut saja Inu (nama juga disamarkan), sudah menggunakan layar 4 inch. Ini mas bro yang bikin galau, dengan layar yang lebih besar si Inu ini ternyata harganya lebih murah dari si Anu. Entah waktu itu saya kurang teliti atau bagaimana, karena saya pikir waktu itu mungkin si Inu ini lebih murah karena tidak mempunyai kamera depan seperti si Anu. Atas dasar itulah akhirnya saya meminang si Inu, apalagi tampilan si Inu lebih terlihat elegan dan jauh dari kesan hape murahan, berbanding terbalik dengan si Anu.

Berhasil memboyong hape yang melebihi inceran awal saya membuat saya seperti kejatuhan durian runtuh, bener-bener seneng  dan tentunya berharap si Inu ini bisa menggantikan peran dari hape CDMA lama saya. Si Inu ini benar seperti anak emas, kemana-mana selalu saya gembol dan saya utak-atik. Nah ini mas bro, setelah beberapa hari pemakaian barulah saya sadar mengapa hape yang lebih lebar layarnya dan lebih terlihat elegan ini mempunyai harga yang lebih murah. Ternyata mas bro, jaringan yang didukung cuma sebatas EDGE, nyesek mas bro! Sekelas hape android yang selalu manteng dengan akses internet cuman ditunjang sama jaringan EDGE, pastinya acara ber-internet ria pun bakal jadi malapetaka, lha lemote puol!

Karena hari kepulangan saya ke perantauan Jakarta yang semakin mendesak dan dengan kenyataan hape yang saya punya ini kurang memberikan kepuasan saya pun membuat keputusan untuk menukar tambah si Inu tercinta ini. Sesampai di konter hape, saya harus bernegosiasi dengan mbak dan mas penjaga konternya, ini karena masa pemakaian hape saya yang belum ada seminggu mau saya tukar tambah dengan si Anu saja. Dengan spek yang sama namun terdapat perbedaan pada lebar layar, ketersediaan kamera depan dan dukungan jaringan yang sudah mencapai HSDPA. Apa lacur, si Inu, hape yang belum genap seminggu saya pakai ini dihargai seharga hape seken, modyar rak koe! Mau gimana lagi, meski saya tahu kalau hape yang sudah dipakai barang sehari pun bakalan dianggep hape seken tapi saya tetep saja ngeyel, karena toh saya yakin konsumen mereka juga nggak bakal tahu kalau hape yang bakal mereka beli nantinya sudah termasuk hape seken atau bukan, karena selama saya pakai hape tersebut saya rawat dengan baik dan penuh kasih sayang sebelum membuat saya nyesek, jadinya hape tersebut masih terlihat mulus dan seperti hape baru. Setelah eyel-eyelan barang sejenak akhirnya setelah mendapat harga yang cocok jadilah saya memboyong si Anu.

Begitulah mas bro, sampai sekarang si Anu lah yang menemani hari-hari saya, dengan gerak manjanya yang suka membuat saya empet karena terlalu smooth (baca lag) mau tidak mau saya menjulukinya hape bejat, mengapa bejat? Mungkin terlalu banyak konten mesum jadinya lola, seperti yang punya. Salam.

Penampakan Anu
Update :
Sekarang kamera si Anu sudah modyar, nggak bisa di gunain lagi. Nggak bisa foto-foto selpi lagi, nggak bisa upload instagram, nggak bisa foto buat fb, buat twitter, buat dokumentasi, pokoke serba nggak bisa lah. Asem!

Peringatan:
Kalau beli hape android lihat-lihat speknya dulu, dan yang terpenting jangan beli yang RAM-nya kecil. Nyesek bin Nyesel.

0 Response to "Hape Bejat!"

Post a Comment

Tidak ada gading yang tak retak.Tak ada kesalahan yang tak terma'afkan. Hanya yang maha segalanya yang sempurna.

Mari kita pererat tali silaturahmi dengan meninggalkan komentar yang bermutu dan membangun :)